Selasa, 13 November 2012

PHP Variabel

Variabel adalah "wadah" untuk menyimpan informasi. Apakah Anda ingat aljabar dari sekolah? x = 5, y = 6, z = x + y. Apakah Anda ingat bahwa surat (seperti x) dapat digunakan untuk menyimpan nilai (seperti 5), dan bahwa Anda bisa menggunakan informasi di atas untuk menghitung nilai z menjadi 11? Surat-surat ini disebut variabel, dan variabel dapat digunakan untuk menyimpan nilai-nilai (x = 5) atau ekspresi (z = x + y).


Variabel PHP
Seperti dengan aljabar, variabel PHP yang digunakan untuk menyimpan nilai-nilai atau ekspresi. Sebuah variabel dapat memiliki nama pendek, seperti x, atau nama yang lebih deskriptif, seperti carName.

Aturan untuk nama variabel PHP:
  • Variabel dalam PHP dimulai dengan tanda $, diikuti dengan nama variabel
  • Nama variabel harus dimulai dengan huruf atau karakter garis bawah
  • Sebuah nama variabel hanya dapat berisi karakter alpha-numerik dan garis bawah (Az, 0-9, dan _)
  • Sebuah nama variabel tidak boleh mengandung spasi
  • Nama variabel adalah case sensitif (y dan Y adalah dua variabel yang berbeda).

Menciptakan (Mendeklarasikan) Variabel PHP
PHP tidak memiliki perintah untuk mendeklarasikan variabel. Sebuah variabel dibuat saat pertama kali Anda memberikan nilai untuk itu:

$jenisMobil="Toyota";

Setelah eksekusi pernyataan di atas, variabel jenisMobil akan memegang nilai Toyota.

Tip: Jika Anda ingin membuat variabel tanpa menetapkan sebuah nilai, maka Anda menetapkan nilai nol.

Mari kita membuat sebuah variabel yang berisi string, dan variabel yang berisi nomor:



Catatan: Bila Anda menetapkan nilai teks ke variabel, nilainya ditaruh dalam tanda kutip ..... 

Dalam PHP, variabel tidak perlu dideklarasikan sebelum menambahkan sebuah nilai ke dalamnya. Dalam contoh di atas, perhatikan bahwa kita tidak perlu memberitahu tipe data variabel PHP tersebut. PHP secara otomatis mengkonversi variabel dengan jenis data yang benar, tergantung pada nilainya. Dalam bahasa pemrograman tingkat tinggi, Anda harus menyatakan (mendefinisikan) jenis dan nama variabel sebelum menggunakannya.

Lingkup Variabel PHP
Ruang lingkup variabel adalah bagian dari script di mana variabel dapat direferensikan. PHP memiliki empat lingkup variabel yang berbeda:
  • lokal
  • global
  • statis
  • parameter
Lingkup Lokal
Sebuah variabel yang dideklarasikan dalam fungsi PHP bersifat lokal dan hanya dapat diakses dalam fungsi itu. (variabel memiliki ruang lingkup lokal):



Script di atas tidak akan menghasilkan output apapun karena pernyataan echo mengacu pada variabel lingkup lokal $a, yang belum diberi nilai dalam lingkup ini. Anda dapat memiliki variabel lokal dengan nama yang sama dalam fungsi yang berbeda, karena variabel lokal hanya diakui oleh fungsi di mana mereka dinyatakan. Variabel lokal akan dihapus segera setelah fungsi selesai.

Lingkup Global
Lingkup global mengacu pada setiap variabel yang didefinisikan di luar fungsi apapun. Variabel global dapat diakses dari setiap bagian dari naskah yang tidak di dalam fungsi. Untuk mengakses variabel global dari dalam fungsi, gunakan kata kunci global:


Script di atas akan menampilkan 15. Seperti pada gambar berikut :


PHP juga menyimpan semua variabel global dalam sebuah array disebut $GLOBALS [index]. Indeks adalah nama variabel. Array ini juga dapat diakses dari dalam fungsi dan dapat digunakan untuk memperbarui variabel global secara langsung.

Contoh di atas dapat ditulis ulang seperti ini:



Lingkup Statis
Ketika fungsi selesai, semua variabel biasanya dihapus. Namun, terkadang Anda ingin variabel lokal untuk tidak akan dihapus. Untuk melakukan hal ini, gunakan kata kunci static ketika Anda pertama kali mendeklarasikan variabel:

static $rememberMe;

Kemudian, setiap kali fungsi dipanggil, variabel masih akan memiliki informasi yang terkandung dari terakhir kali fungsi dipanggil. 

Lingkup Parameter
Parameter adalah variabel lokal yang nilainya dilewatkan ke fungsi dengan kode panggilan. Parameter dinyatakan dalam daftar parameter sebagai bagian dari deklarasi fungsi:


Parameter juga disebut argumen. Saya akan membahasnya secara lebih rinci ketika kita berbicara tentang fungsi.

0 komentar:

Posting Komentar

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More